Laman Utama  I  Berita Utara  I  Berita Selatan  I  Berita Timur  I  Berita Tengah  I Sabah & Sarawak  I  English Version I  BERNAMA.COM
 
 

MOA yakin nanas mampu ikut kejayaan durian Musang King di pasaran luar negara


Tarikh kemaskini: 20/06/2019





PUTRAJAYA, 20 Jun (Bernama) -- Kementerian Pertanian dan Industri Asas Tani yakin industri nanas negara terutamanya nanas MD2 berpotensi untuk dimajukan setanding dengan kejayaan durian Musang King susulan popularitinya yang semakin meningkat di pasaran tempatan dan luar negara. 

Menterinya Datuk Salahuddin Ayub berkata keyakinan itu dilihat melalui peningkatan eksport nanas sebanyak 56 peratus kepada RM342 juta pada tahun lepas berbanding RM208 juta pada 2017 susulan permintaan yang semakin bertambah dari luar negara.

“Kita yakin dengan potensi nanas ini dan mahu ia diekspoitasi sebagaimana kejayaan durian Musang King yang berjaya menembusi pasaran China dan negara-negara lain,” katanya pada sidang media di sini hari ini. 

Terdahulu, Salahuddin mengumumkan Datuk Abdul Malik Abul Kassim telah dilantik sebagai Pengerusi Lembaga Perindustrian Nanas Malaysia (LPNM) yang baharu, berkuat kuasa 1 Jun lepas.

Salahuddin berkata produk nanas Malaysia dieksport ke lebih 20 buah negara antaranya Jepun, Korea, China, Hong Kong, Singapura,   Arab Saudi, Iran, Mesir, Jerman dan Perancis. 

Menurut Salahuddin, ketika melawat China pada Ogos tahun lepas, beliau melihat potensi nanas yang tinggi untuk dipromosikan dengan lebih rancak di negara berkenaan susulan penerimaan baik dan amat digemari oleh rakyat negara itu.

“Nanas dari varieiti lain juga berpotensi untuk dimajukan, seperti negara Timur Tengah yang meminati nanas yang masam berbanding penduduk China yang menggemari nanas lebih manis,” katanya.

Justeru katanya, Lembaga Perindustrian Nanas Malaysia (LPNM) perlu terus komited dan mengambil peluang serta potensi dalam industri nanas yang mendapat permintaan tinggi terutamanya untuk pasaran eksport sekali gus dapat memberikan pendapatan yang lumayan kepada pekebun dan pengusaha terlibat.

“Kerajaan juga meletakkan nanas sebagai sumber rezeki baharu negara memandangkan potensinya yang lumayan kepada pekebun dan pengusaha,” katanya.

Sementara itu, Salahuddin berkata, pelantikan Abdul Malik, yang pernah menggalas jawatan sebagai EXCO kerajaan negeri Pulau Pinang dan bekas Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Batu Maung,  dibuat selaras dengan kuasa yang diberikan dibawah Seksyen 3(2)(a) Akta Lembaga Perindustrian Nanas Malaysia 1957 (Akta 427). 

-- BERNAMA

   

 
 
     
   
 

Amalan letak wanita di kelas rendah dalam organisasi kini tidak relevan

 
     

Perbicaraan kes rogol libatkan Exco Perak bersambung Februari depan

 
     

Lelaki meninggal dunia terkena renjatan elektrik ketika harung banjir

 
     

JPJ N. Sembilan kutip RM1.2 juta bidaan nombor pendaftaran NDN

 
     
 
     
 

.  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .

 
     
     
   
   
     
     
     
   
     
   
     
 

 
© 2019 BERNAMA. Semua Hak Cipta Terpelihara. Penafian | Dasar Privasi | Dasar Keselamatan
Bahan ini tidak boleh diulang terbit, ulang siar, tulis kembali atau diulang edar melainkan dengan kebenaran bertulis dari pihak BERNAMA.
Paparan terbaik menggunakan Firefox 35.0.1 & Internet Explorer 8.0 dalam resolusi 1024 x 768 piksel