Laman Utama  I  Berita Utara  I  Berita Selatan  I  Berita Timur  I  Berita Tengah  I Sabah & Sarawak  I  English Version I  BERNAMA.COM
 
 

'Usikan nakal' penyu tarik perhatian pengunjung pusat konservasi


Tarikh kemaskini: 04/06/2019





Oleh Siti Salwa Shaari

KUANTAN, 4 Jun (Bernama) -- Usikan nakal penyu Agar yang gemar mengocak air sehingga membasahi pengunjung yang berada berhampirannya adalah antara tarikan di Pusat Konservasi dan Penerangan Penyu  (PKPP) Cherating di sini. 

Ketua PKPP Cherating, Sahrom Abu Samah berkata penyu Agar itu yang berusia enam tahun antara penghuni di kolam interpretasi di situ, yang turut menempatkan tuntung sungai dan kura-kura bagi membolehkan pengunjung melihat perbezaan antara haiwan tersebut. 

"Di sini juga terdapat pusat penetasan telur penyu dan lazimnya ia mengambil masa antara 45 ke 50 hari untuk menetas sebelum anak penyu dilepaskan pada usia tujuh hari ke laut menerusi Program Kesedaran Penyu.

"Pada awal dilepaskan, anak penyu ini akan bermain-main di kawasan persekitaran sebelum kembali pada usia dewasa untuk bertelur. Mereka boleh mengecam pantai kelahiran mereka berdasarkan tekstur pasir dan persekitaran," katanya kepada Bernama di sini, hari ini. 

Sahrom berkata mereka lebih gemar melepaskan anak penyu pada waktu malam bagi mengurangkan risiko kematian kerana kurangnya pemangsa khususnya ketam dan helang. 

Sahrom berkata penyu Agar yang dipelihara di pusat itu diberi makan ikan selayang dan sotong, selain sayur-sayuran seperti kobis serta kangkung dengan seekor penyu berusia enam tahun boleh makan sehingga dua kilogram (kg) sehari. 

Sahrom berkata penyu Agar atau Chelonia Mydas boleh membesar sehingga satu meter dengan berat antara 135 hingga 170 kg dan biasanya boleh bertelur sekitar 80 hingga 150 biji pada satu-satu masa. 

Beliau bagaimanapun, mengakui pendaratan penyu Agar di pantai pendaratan penyu sepanjang 3.5 kilometer di Pantai Chendor di sini, menunjukkan trend penurunan sejak tiga tahun kebelakangan ini, iaitu 147 ekor pada 2018, 320 ekor (2017) dan 592 ekor (2016).

Manakala bagi jumlah bilangan telur, sebanyak 12,683 biji direkodkan pada 2018 dengan peratus tetas sebanyak 62 peratus; 28,177 biji, 73.2 peratus (2017) dan 31,652 biji, 59.6 peratus (2016). 

Bagi tahun ini, setakat April lalu, sebanyak 93 ekor penyu direkodkan mendarat dengan jumlah telur sebanyak 8,450 biji dan berdasarkan statistik, musim puncak bertelur ialah antara Mei hingga Julai. 

"Penurunan ini disebabkan penyu sangat sensitif semasa berada di darat menyebabkan ia akan berpatah balik ke laut jika melihat kelibat manusia atau tidak bertelur jika ada gangguan bunyi bising semasa hendak bertelur. 

"Kami juga berdepan risiko dengan kecurian telur penyu, menyebabkan kakitangan kami perlu sentiasa meronda sepanjang pantai khususnya pada musim puncak supaya dapat segera mengutip telur penyu," katanya. 

Sahrom juga berharap orang ramai membantu usaha pemuliharaan penyu dengan tidak memakan telur penyu, bagi mengurangkan kejadian kecurian ekoran tiada permintaan. 

-- BERNAMA

 

   

 
 
     
   
 

Sultan Perak berkenan berangkat ke Majlis Bersama Rakyat di Gopeng

 
     

7,000 murid KAFA cipta rekod MBOR, hasilkan peta minda terbanyak

 
     

HOSHAS catat sejarah pembedahan katarak terbesar dalam dua hari

 
     

Terapi seni penjara beri kesan positif pada banduan

 
     
 
     
 

.  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .  .

 
     
     
   
   
     
     
     
   
     
   
     
 

 
© 2019 BERNAMA. Semua Hak Cipta Terpelihara. Penafian | Dasar Privasi | Dasar Keselamatan
Bahan ini tidak boleh diulang terbit, ulang siar, tulis kembali atau diulang edar melainkan dengan kebenaran bertulis dari pihak BERNAMA.
Paparan terbaik menggunakan Firefox 35.0.1 & Internet Explorer 8.0 dalam resolusi 1024 x 768 piksel